Abu Nawas – Yang Lebih Kaya Dan Mencintai Fitnah

April 2, 2007 at 6:10 am 7 komentar

Seperti biasa, Abu Nawas berjalan-jalan mengunjungi pasar. Tempat inilah yang paling ia sukai karena dari tempat ini ia dapat menyampaikan ide-idenya ke masyarakat luas secara langsung.

Tiba-tiba ia berdiri di suatu tempat yang cukup tinggi untuk di dengar seluruh orang di pasar. Dengan suara agak keras, ia mulai berpidato, “Saudara-saudara sekalian. Ada yang perlu saudara-saudara ketahui tentang Raja kita yang tercinta, Baginda Harun Al Rasyid.”

Seluruh isi pasar terdiam, pandangan tertuju padanya. Orang-orang di pasar itu menunggu-nunggu kalimat berikutnya yang akan dikeluarkan oleh Abu Nawas. Melihat pandangan semua tertuju padanya, Abu Nawas semakin percaya diri.

“Kalian harus tahu, bahwa sebenarnya Baginda Harun Al Rasyid lebih kaya dari pada Allah.”

Tiba-tiba bergemeruhlah suara orang-orang dipasar. Semua orang tersentak mendengar kata-kata yang keluar mulut si Abu Nawas.

“Tenang….tenang…..tenang saudara. Masih ada lagi.”

Lagi-lagi seluruh orang pasar terdiam.

“Baginda kita itu, sebenarnya sangaaaaaaat mencintai fitnah.”

Meledaklah lagi gemuruh orang seluruh pasar. Banyak yang memprotes omongan Abu Nawas. Tetapi si Abu Nawas nampak tenang-tenang saja tanpa rasa bersalah sedikit pun.

Tiba-tiba sejumlah tangan merengut kedua lengan Abu Nawas. Tetapi Abu Nawas berusaha tetap tenang. Ia tahu itu adalah tangan-tangan dari punggawa-punggawa kerajaan. Diseretlah Abu Nawas menghadap raja Harun Al Rasyid.

Dengan muka geram, raja Harun Al Rasyid menginterogasi Abu Nawas dihadapan penasehat-penasehatnya. “Apakah benar dipasar kamu mengatakan bahwa Aku lebih kaya dari Allah?”

“Benar baginda.”

Makin geramlah Harun Al Rasyid.

“Apakah benar kamu juga mengatakan bahwa aku mecintai fitnah?”

“Maaf, Baginda. Itu benar adanya,” jawab Abu Nawas tenang.

“Pengawal!! Bawa Abu Nawas ke penjara. Gantung dia besok pagi.”

“Tenang, Baginda. Beri saya kesempatan untuk menjelaskan apa maksud kata-kata saya itu.” Abu Nawas memohon dengan wajah yang memelas.

“Cepat katakan! Sebelum kau temui ajalmu.”

“Begini Baginda. Maksud kata-kata saya bahwa Baginda lebih kaya dari Allah adalah baginda memiliki anak, sedang Allah tidak dimemiliki anak. Bukan begitu Baginda?”

Harun Al Rasyid terdiam. Dia tersenyum dalam hati. “Dasar. Si Abu Nawas.”

“Terus, maksud kata-katamu bahwa aku mencintai fitnah?”

“Maksudnya, bahwa Baginda sangat mencintai istri dan anak-anak Baginda sendiri. Padahal mereka dapat menjadi fitnah bagi Baginda. Bukan begitu Baginda?”

Harun Al Rasyid pun hanya bisa geleng-geleng kepala. “Lalu, kenapa kamu teriak-teriak di pasar? Yang tidak paham perkataanmu bisa marah.”

“Yah, kalau masyarakat marah. Nanti kan Saya dipanggil oleh, Baginda.”

“Kalau Aku sudah memanggil, memang kenapa?”

“Hmmmm….Yah…biar dikasih hadiah, Baginda,” ucap Abu Nawas lirih.

Baginda pun hanya bisa tersenyum simpul. Lalu diberikannya sekantung uang dinar ke Abu Nawas.

Entry filed under: Hikayat. Tags: .

Riwayat Hidup Imam Muslim Air Sorga

7 Komentar Add your own

  • 1. Muhammad Wafiul ' Azza  |  Oktober 23, 2009 pukul 7:02 am

    tolong dong carikan hikayat arab dalam terjemahan bahasa Indonesia!!!
    pleaseeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee? Tolong Kirim Ke alamat E-Mail Ini Ya?! Stuntman_strong@yahoo.com

    Balas
    • 2. ollie  |  November 8, 2010 pukul 12:59 pm

      maksudnya…???

      Balas
  • 3. iqbal  |  November 29, 2009 pukul 7:47 am

    siapapun yang punya cerita konyol tentang Abunawas yang lucu tapi mengena pada kehidupan kirim ke lewat E-mail ini ya?Iqbal_jablay@yahoo.com<thanks n Assalamualaykum…….

    Balas
  • 4. sofiya apriliani  |  April 29, 2010 pukul 7:44 am

    no coment

    Balas
  • 5. ollie  |  November 8, 2010 pukul 12:58 pm

    wuuuih keren…………..!!!!

    Balas
  • 6. nurhayati  |  Maret 25, 2011 pukul 9:34 am

    bagussssss buangetttttt……………

    Balas
  • 7. arief  |  Agustus 8, 2011 pukul 5:22 am

    MAU DONG DIKIRIMIN CERITA ABU NAWAS INI EMAIL KU salsasafira@ovi.com

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


April 2007
S S R K J S M
« Mar   Mei »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30  

Blog Stats

  • 611,397 hits

RSS Umpan yang Tidak Diketahui

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

This website is worth
What is your website worth?
Add to Google

Syafii Photos

Wisuda nana

ahmad23

ahmad22

Lebih Banyak Foto

%d blogger menyukai ini: